Kenangan Pahit dari Exxon Mobil


TERDIAM tanpa kata. Begitulah suasana hati penulis ketika menyimak berita-berita yang dilansir oleh media tanah air baik lokal maupun nasional tentang keputusan pihak Exxon Mobil melepas semua sahamnya di Aceh. Perusahaan eksplorasi minyak dan gas bumi terbesar dunia asal Amerika Serikat itu melepaskan saham-sahamnya di Mobil Exploration Indonesia Inc, ExxonMobil Oil Indonesia Inc dan Mobil LNG Indonesia Inc yang berlokasi di Aceh. Pelepasan saham-saham ExxonMobil tersebut dikarenakan Blok Aceh dianggap sudah tidak memiliki nilai ekonomis lagi.

Seketika, penulis mencoba menarik lagi ingatan masa lalu ketika Aceh Utara dan Kota Lhokseumawe begitu dipuja dan dielu-elukan banyak orang karena kekayaan minyak dan gas alamnya. Gelarnya pun tak tanggung-tanggung; Petro Dolar! Sebuah kota yang memiliki penghasilan yang begitu besar karena kekayaan minyak dan gas alam cair di dalam buminya. Aceh selalu diberitakan banyak media karena kekayaan mineral jenis itu.

Banyak anak muda Aceh yang sedang duduk di bangku kuliah di sejumlah Universitas yang ada di Aceh kala itu bercita-cita ingin bekerja di perusahan-perusahan milik Exxon Mobil tersebut. Bahkan, tak sedikit juga para mahasiswa luar Aceh yang memiliki keinginan serupa. Walaupun, tak mudah bagi intelektual muda Aceh menembus ketatnya pagar betis berkedok kualifikasi dari pihak manajemen tenaga kerja perusahaan-perusahaan tersebut. Alasannya, mahasiswa Aceh tak memiliki kompetensi yang cukup sehingga belum layak diterima bekerja.

Para lulusan perguruan tinggi Aceh dianggap tidak memiliki pengalaman untuk bekerja disana. Exxon Mobil terkesan rasis untuk para penduduk yang bermukim di sekitar pabrik pun di tolak untuk menjadi tenaga pemotong rumput. Alasannya sama, tak punya pengalaman. Memotong rumput pun ditanyakan tentang riwayat pekerjaan.

Memang, Gubernur Aceh kala itu Alm. Prof. Dr. Ibrahim Hasan, M.BA. pernah mengeluarkan maklumat bahwa putra daerah Aceh harus diutamakan ketimbang putra daerah lain. Namun, tetap saja hanya sedikit anak muda Aceh yang berhasil lulus uji kelayakan bekerja di Perusahaan Amerika tersebut. Kalau pun banyak orang Aceh di dalam pabrik-pabrik itu pastilah sebagai buruh kontrak atau out searching saja.

Sebenarnya, tulisan ini tak bermaksud mengungkit luka lama Aceh terhadap perusahaan-perusahaan yang menjadi proyek vital di Aceh Utara dan Kota Lhokseumawe pada masa silam itu. Namun, seiring dengan ucapan selamat tinggal dari pihak Exxon Mobil senada pula kita telah siap menikmati semua kenangan yang ditinggalkannya. Pertanyaannya tentu saja seberapa manis dan pahitkah kenangan-kenangan itu?

Dalam kesempatan ini penulis sengaja mengangkat kenangan pahitnya saja dalam tulisan ini. Biarlah kenangan manis tersisa di hati kita masing-masing walaupun sebatas kata-kata yang ditulis Koran, diperbincangkan dalam konsorsium/seminar, ditonton beritanya di TV, maupun terlihat megahnya bangunan-bangunan proyek vital tersebut kala melintasi kota Lhokseumawe dan daerah Aceh Utara saat menuju Kota Medan.

Habis manis sepah dibuang

Pepatah habis manis sepah dibuang itu untuk menggambarkan langkah meninggalkan Aceh yang diputuskan oleh Korporasi Exxon Mobil mungkin saja menimbulkan pro dan kontra.

“Masalah ini tak perlu dilebih-lebihkan, karena memang Aceh sudah tak memiliki minyak dan gas alam lagi.” Bagi mereka yang pernah menikmati mewahnya fasilitas Exxon Mobil pastilah berujar demikian.

“Tak ada rasa terimakasih sedikit pun, setelah puas menghisap habis madu kami, dan membunuh banyak saudara kami langsung pergi begitu saja.” Mereka yang tak dapat apa-apa bahkan dirugikan selama perusahan-perusahan tersebut beroperasi di sekitar tempat tinggal mereka pastilah berpendapat demikian.

Lalu, bagaimana dengan orang Aceh yang lain? Apakah kita pernah merasa bangga dan berbusung dada kepada banyak orang di luar daerah kita karena Aceh itu kaya dengan minyak dan gas alam?

Masyarakat Aceh Utara yang bermukim di sekitar perusahan Exxon Mobil tentu lebih mengerti bagaimana gemerlapnya orang-orang yang ada dalam lingkungan perusahaan minyak dan gas bumi itu. Mereka sekian lama merasakan hidup seperti tamu di kampung mereka sendiri. Hanya santunan ala kadar setahun sekali yang mereka terima dari hasil kekayaan yang diperas dari tanah mereka yang kini sudah tak dianggap apa-apa lagi.

Exxon Mobil melanggar HAM

Juli lalu Pengadilan Federal Amerika memutuskan, 11 orang korban ExxonMobil dari Aceh bisa menggugat perusahaan minyak itu. Menurut cerita bebebapa rekan penulis yang tinggal di sekitar perusahan tersebut, Tentara Indonesia yang digaji untuk ExxonMobil pernah membakar rumah warga. Bahkan, ExxonMobil menyediakan tempat khusus di mana tentara bisa melakukan penyiksaan. Kejadian itu semua terjadi di zaman pemerintah presiden Abdurrahman Wahid. Waktu itu ada operasi yang disebut operasi pemulihan keamanan yang dipimpin di lapangan oleh Jalil Yusuf.

Saat itu, lapangan-lapangan besar di Aceh seperti di Kecamatan Matangkuli, Kecamatan Tanah Luas, Kecamatan Lhok Sukon dan lain-lain digunakan untuk penyiksaan. Pelakunya adalah pasukan elit Kopassus.

Banyak aktivis pembela HAM saat itu dicari oleh para tentara yang mengawal Exxon Mobil karena mereka berusaha membela para penduduk di sekitar perusahaan yang mengalami tindak kekerasan. Para aktivis tersebut dianggap berbahaya sehingga perlu dibungkam agar tak menyebarkan informasi yang dapat merendahkan reputasi Exxon mobil di mata international.

Exxon Mobil bukan hanya melanggar Hak-hak Asasi Manusia (HAM), tapi juga merusak lingkungan. Sebagai contoh dapat dirasakan langsung oleh masyarakat disana bagaimanapencemaran air dan gangguan debu yang sangat mengganggu kehidupan sehari-hari. Debu-debu itu seolah-olah telah menjadi bahan konsumsi pokok masyarakat yang bermukim disana.

Kesalahan Pemerintah Pusat dan harapan pada pemimpin baru

Keleluasaan perusahaan asing melakukan ekplorasi sumber daya alam di wilayah Indonesia umumnya disebabkan oleh lemahnya pengawasan yang dilakukan oleh pemerintah pusat yang ada di Jakarta. Budaya korupsi yang sudah lama mengakar di lingkungan pemerintahan kita sepertinya menjadi celah besar yang dimanfaatkan dengan baik oleh orang-orang asing tersebut.

Kini, Aceh harus menanggung derita yang mungkin berupa bencana ekologi yang panjang karena kerakusan para oknum pengambil kebijakan di tingkat pusat di masa lalu. Kesalahan pemerintah pusat tersebut harusnya tidak lagi terulang di daerah-daerah lain di Indonesia. Cukup sudah Aceh yang menjadi korban, karena Aceh dan masyarakat yang ada di wilayahnya selalu dijadikan tumbal bagi kenyamanan sekelompok orang yang bertindak karena alasan demi kemakmuran kita. Pada hal, masyarakat Aceh hanya merasakan penderitaan dan penderitaan tanpa henti.

Harapan kita semua adalah melihat Aceh makmur dengan lahirnya pemimpin baru yang amanah dan memiliki niat tulus membangun Aceh lebih baik. Pemimpin yang akan selalu ada ketika masyarakat Aceh butuh pembelaan karena hak-hak mereka dirampas oleh orang asing. Aceh sudah begitu rindu disentuh oleh tangan yang suci hatinya, bukan tangan jahil yang hanya bisa melukai hati bumi Aceh. Semoga harapan kita semua terpenuhi. Semoga.

***Tulisan ini juga dimuat di Situs Berita Online The Globe Journal.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s